Thursday, 30 January 2014

Berkirim kartu pos : AWAL MULA

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Ini pertama kalinya, aku mosting artikel tentang hobi baruku : berkirim kartu pos. Apa sih enaknya berkirim kartu pos?
Aku sendiri bingung.. tapi dari dulu aku emang suka korespondensi dan koleksi prangko sama koin. Awal Desember 2013, aku gak sengaja baca artikel tentang "hobi berkirim kartu pos" di internet. Padahal waktu itu aku lagi search tentang swap stamps.. tapi knapa malah terhubung ke blog tentang kartu pos?

Akhirnya aku baca.. baca.. baca.. dan mulai detik itu aku langsung memutuskan buat koleksi kartu pos *jiaaah*.. :P
Tapi awalnya aku rada bingung juga. Muncul pertanyaan :

1) Dari mana aku bisa dapet kartu pos? Waktu itu aku mikirnya, orang yang koleksi kartu pos itu ya.. harus beli kartu pos banyak-banyak, buat di koleksi. Jadi, kalau mau punya kartu pos dari Jepang ya, harus beli di Jepang. Gitu pikiranku.. hehe.
Tapi ternyata bukan gitu!
Jadi, kalau di Postcrossing itu, kita ngirim kartu pos ke orang lain. Nah, kalau kartu pos kita udah diterima, kita bakal dapet kartu pos dari orang lain juga.
Kalau mau tau lebih banyak tentang Postcrossing, baca aja artikelnya di sini

2) Aku pikir kirim surat pake prangko ke luar negeri itu gak bisa. Harus pakai surat tercatat (EMS atau RLN). Surat tercatat kan mahal banget. Bayangin deh, ke Malaysia aja nyampe 50rb lebih. Gimana kalau ngirim ke Amerika? Atau negara Eropa?
Tapi, habis baca artikel di blognya kak Nanien tentang tarif prangko kirim kartu pos dan surat ke luar negeri, OOYY!! Ternyata ngirim ke LN bisa pake prangko :)
Happy banget.. apalagi ternyata gak butuh banyak prangko. Ke ASIA itu cuma butuh prangko 5000. Ke Amerika malah cuma 3.500!! Tapi itu tarif tahun 2002. Banyak yang bilang tarif 2002 masih bisa dipakai.

Ada juga tarif terbaru (thn 2013). Ke ASIA 8000 ke bawah. Paling mahal ke Amerika : 10.000 ! Padahal tarif sebelumnya cuma 3.500. Naiknya tinggi amat :(


Keren banget ya, hobi yang satu ini.
Meski cepet bikin dompet kosong (karena isi dompet buat beli prangko), tapi dari hobi berkirim kartu pos secara gak langsung kita itu jadi DUTA BANGSA.
Dari kartu pos yang kita kirimkan ke luar negeri (apalagi kalau kartu posnya menggambarkan Indonesia) kita secara tak langsung memperkenalkan budaya kita ke dunia luar.

Aku pernah, kirim kartu pos gambarnya Gunung Tangkuban Perahu ke orang Jerman, namanya Ute. Waktu nerima kartu posku, dia langsung ngirim email ke aku. Dia bilang di senang dapet kartu pos dariku. Dia juga bilang kalau ini adalah kartu pos pertama dari Indonesia yang dia terima. Untuk lebih jelasnya liat screenshot di bawah ya..

Dan yang bikin aku makin suka berkirim kartu pos, aku jadi selalu deg-degan. Khawatir kalau kartu posku gak sampai. Gimana kalau prangkonya gak cukup? Gimana kalau si penerima gak suka sama kartu posku? Gimana kalau.. bla bla..
Tapi pas kartu pos kita sampai, hilang deh deg-degan itu. Lega.. akhirnya perjuanganku gak sia-sia.

menyisihkan uang saku --> membeli kartu pos --> beli prangko --> ambil lem atau jilat prangko pake lidah --> menempelkan ke kartu pos --> cuci tangan (kalau nempelinnya pake lem) --> pergi ke kantor pos --> poskan kartu pos kita!

Dah.. sekian dulu ceritaku. Moga gak mumet bacanya. Hehe..



email yang kudapat dari Ute (Jerman)




Thank's for reading and, bye for now! :D
Wassalamu'alaikum Wr. Wb

2 comments:

Eza AB said...

emank kirim ke luar negri buat siapa ?

Vivian Ibra said...

@Eza AB : Kalau di Postcrossing.com, kita ngirim kartu pos untuk random user alias orang yang sama sekali nggak kita kenal. Itulah salah satu keasyikan postcrossing. Jadi dapet kenalan baru dari luar negeri :)