Thursday, 29 March 2012

The Deathly Hallows

dongeng ini diambil dari :: sini. Kisah diambil dari Harry Potter 7.
Dari “Kisah-kisah Beedle si Juru Cerita”
THE TALES OF THE THREE BROTHERS
“There were once three brothers who were traveling along a lonely, winding road at twilight–
In time, the brothers reached a river too deep to wade through and too dangerous to swim across. However, these brothers were learned in the magical arts, and so they simply waved their wands and made a bridge appear across the treacherous water. They were halfway across it when they found their path blocked by a hooded figure.
And Death spoke to them. He was angry that he had been cheated out of the three new victims, for travelers usually drowned in the river. But Death was cunning. He pretended to congratulate the three brothers upon their magic, and said that each had earned a prize for having been clever enough to evade him.
So the oldest brother, who was a combative man, asked for a wand more powerful than any in existence: a wand that must always win duels for its owner, a wand worthy of a wizard who had conquered Death! So Death crossed to an elder tree on the banks of the river, fashioned a wand from a branch that hung there, and gave it to the oldest brother.
Then the second brother, who was an arrogant man, decided that he wanted to humiliate Death still further, and asked for the power to recall others from Death. So Death picked up a stone from the riverbank and gave it to the second brother, and told him that the stone would have the power to bring back the dead.
And then Death asked the third and youngest brother what he would like. The youngest brother was the humblest and also the wisest of the brothers, and he did not trust Death. So he asked for something that would enable him to go forth from that place without being followed by Death. And Death, most unwillingly, handed over his own Cloak of Invisibility.
Then Death stood aside and allowed the three brothers to continue on their way, and they did so talking with wonder of the adventure they had had and admiring Death’s gifts.
In due course the brothers separated, each for his own destination.
The first brother traveled on for a week more, and reaching a distant village, sought out a fellow wizard with whom he had a quarrel. Naturally, with the Elder Wand as his weapon, he could not fail to win the duel that followed. Leaving his enemy dead upon the floor the oldest brother proceeded to an inn, where he boasted loudly of the powerful wand he had snatched from Death himself, and of how it made him invincible.
That very night, another wizard crept upon the oldest brother as he lay, wine-sodden upon his bed. The thief took the wand and for good measure, slit the oldest brother’s throat.
And so Death took the first brother for his own.
Meanwhile, the second brother journeyed to his own home, where he lived alone. Here he took out the stone that had the power to recall the dead, and turned it thrice in his hand. To his amazement and his delight, the figure of the girl he had once hoped to marry, before her untimely death, appeared at once before him.
Yet she was sad and cold, separated from him as by a veil. Though she had returned to the mortal world, she did not truly belong there and suffered. Finally the second brother, driven mad with hopeless longing, killed himself so as to truly join her.
And so Death took the second brother from his own.
But though Death searched for the third brother for many years, he was never able to find him. It was only when he had attained a great age that the youngest brother finally took off the Cloak of Invisibility and gave it to his son. And the he greeted Death as an old friend, and went with him gladly, and, equals, they departed this life.”
Itu tadi cerita yang dari Harry Potter and The Deathly Hallows versi Bahasa Inggris
Berikut ini adalah yang versi indonesianya :)
Dari “Kisah-kisah Beedle si Juru Cerita”
KISAH TIGA SAUDARA
“Pada zaman dahulu ada tiga saudara, kakak beradik laki-laki, yang berkelana melewati jalan berliku-liku di senja hari–.
Pada waktunya, ketiga saudara ini telah tiba di sungai yang terlalu dalam untuk diseberangi dengan berjalan kaki dan terlalu berbahaya untuk diseberangi dengan berenang. Meskipun demikian, ketiga saudara ini menguasai ilmu sihir, maka mereka tinggal melambaikan tongkat sihir mereka dan sebuah jembatan muncul di atas air yang berbahaya itu. Mereka sudah tiba di tengah jembatan ketika ternyata jalan mereka dihalangi oleh sosok berkerudung.
Dan Kematian berbicara kepada mereka—
Dia marah karena kehilangan tiga korban baru, karena para pengelana biasanya tenggelam di sungai. Tetapi Kematian licik. Dia berpura-pura memberi selamat kepada ketiga saudara ini atas sihir mereka, dan berkata masing-masing berhak mendapatkan hadiah karena telah cukup pintar untuk menghindarinya.
Maka si sulung, yang suka bertempur, meminta tongkat sihir yang lebih hebat daripada semua tongkat sihir yang ada; tongkat sihir yang harus selalu memenangkan duel bagi pemiliknya, tongkat sihir yang layak diterima penyihir yang telah mengalahkan Kematian!. Maka Kematian menyeberang ke sebatang pohon elder di tepi sungai, membuat tongkat sihir dari dahan yang menggantung di sana, dan memberikannya kepada si sulung.
Kemudian si tengah, orang yang sombong memutuskan dia ingin mempermalukan Kematian lebih jauh lagi, dan meminta kekuatan untuk memanggil yang lain dari Kematian. Maka Kematian memungut sebutir batu dari tepi sungai dan memberikannya kepada si tengah, dan memberitahukannya bahwa batu itu akan memiliki kekuatan untuk mengembalikan orang yang sudah mati.
Kemudian Kematian menanyai si bungsu, apa yang diinginkannya. Si bungsu ini yang paling rendah hati dan juga paling bijaksana di antara ketiga kakak-beradik ini, dan dia tidak mempercayai Kematian. Maka dia meminta sesuatu yang bisa membuatnya melanjutkan perjalanan dari tempat itu tanpa diikuti oleh Kematian. Dan Kematian, dengan amat sangat enggan, menyerahkan Jubah Gaib-nya sendiri kepadanya.
Kemudian Kematian menyisih dan mengizinkan ketiga kakak-beradik itu melanjutkan perjalanan mereka, dan mereka pun melanjutkan perjalanan, sambil membicarakan dengan takjub petualangan yang telah mereka alami, dan mengagumi hadiah dari Kematian.
Pada saatnya ketiga kakak-beradik ini berpisah, masing-masing menuju tujuan mereka sendiri-sendiri.
Si sulung berjalan kira-kira seminggu lagi, dan tiba di suatu desa yang jauh, mencari penyihir kenalannya, dengan siapa dia pernah bertengkar. Tentu saja, dengan Tongkat Sihir Elder sebagai senjatanya, dia tak mungkin kalah dalam duel yang terjadi. Meninggalkan musuhnya mati di lantai, si sulung menuju tempat penginapan. Di sana dia membanggakan keras-keras kehebatan tongkat sihir yang telah diperoleh dari Kematian sendiri, dan tentang bagaimana tongkat sihir itu membuatya tak terkalahkan.
Malam itu juga, seorang penyihir lain mengendap-endap mendatangi si sulung yang sedang terlelap, bersimbah anggur, di tempat tidurnya. Pencuri ini mengambil tongkat sihirnya, dan sebagai tambahan, menggorok leher si sulung.
Maka Kematian mengambil si sulung sebagai miliknya.
Sementara si tengah pulang ke rumahnya, tempat dia hidup sendiri. Dia mengeluarkan batu yang memiliki kekuatan untuk memanggil orang mati, dan memutarnya tiga kali dalam tangannya. Betapa heran dan gembiranya dia, sosok gadis yang dulu pernah diharapkannya untuk dinikahinya, sebelum gadis itu meninggal dalam usia muda, muncul seketika itu juga di hadapannya.
Meskipun demikian gadis itu sedih dan dingin, terpisah darinya seolah oleh sehelai selubung. Walaupun telah kembali ke dunia ornag hidup, dia sesungguhnya bukan bagian dari dunia ini dan menderita. Akhirnya si tengah, menjadi gila karena kerinduan yang sia-sia, membunuh diri supaya bisa benar-benar bergabung dengan gadis itu.
Maka Kematian mengambil si tengah sebagai miliknya.
Namun, meski Kematian mencari si bungsu selama bertahun-tahun, dia tak pernah berhasil menemukannya. Barulah ketika telah mencapai usia sangat lanjut, si bungsu membuka Jubah Gaib-nya dan memberikannya kepada anak-laki-lakinya. Dan kemudian dia menyalami Kematian sebagai teman lama, dan pergi bersamanya dengan senang, dan sebagai teman sederajat, mereka meninggalkan kehidupan ini.
Dikutip dari “Harry Potter and The Deathly Hallows” J.K. Rowling, Warner Bross Entertainment Inc, 2007.
Kutipan bahasa Indonesia dari “Harry Potter dan Relikui Kematian”, alih bahasa; Listiana Srisanti, PT Gramedia Pustaka Utama, Januari 2008.
================

Simbol Relikui Kematian
Jadi The Deathly Hallows adalah:
•The Elder Wand yaitu Tongkat Sihir Takdir atau Tongkat Sihir Maut
•The Resurrection Stone yaitu Batu Kebangkitan
•The Cloak of Invisibility yaitu Jubah Gaib.
Tongkatnya dinamakan Tongkat Sihir Elder milik Antioch. Batunya dinamakan Batu Kebangkitan milik Cadmus. Jubah dinamakan Jubah Gaib milik Ignotus.
Simbol Relikui Kematian yang menggambarkan ketiga benda sihir: Lingkaran ini melambangkan Batu Kebangkitan, segi tiga melambangkan Jubah Gaib, dan garis vertikal menggambarkan Tongkat sihir Elder.
Relikui Kematian menjadikan pemiliknya menguasai kematian,namun ketiga benda itu tidaklah menjadikan pemiliknya hidup abadi. Justru, mereka yang menguasai kematian di sini sebetulnya adalah mereka yang tidak takut menghadapi kematian dan mereka adalah orang-orang yang sadar sepenuhnya bahwa setiap orang pada akhirnya harus mati.
Nah, kalo sepenangkapan aku cerita itu intinya ingin menanamkan pada kita untuk tidak arogan, serakah dan selalu rendah hati  :P
.
.
tambahan:
Ketiga bersaudara itu adalah keluarga Peverell: Antioch (yang tertua), Cadmus (yang kedua), dan Ignotus (yang bungsu). Harry percaya bahwa ia adalah keturunan dari Ignotus sendiri karena Jubah itu diwariskan di dalam keluarganya.
  • Tongkat Elder kemungkinan adalah tongkat yang terkuat, dia tidak bisa melukai tuannya namun dapat berpindah tangan jika tuannya kalah duel, dilucuti atau dibunuh. Agak bingung sebenarnya dengan perpindahannya yang rumit, tapi seinget aku di harry potter and the deathly hallows tongkat itu jadi milik sah harry setelah melucuti Draco Malfoy yang telah membunuh Albus Dumbledore. Dumbledore mendapat tongkat itu setelah menang berduel dengan Gellert Grindelwald teman masa kecilnya. Sedang Grindelwald sendiri mencuri tongkat itu dari Gregorovitch yang merupakan pembuat tongkat sihir dari Bulgaria saingan Ollivander. Nah, koq bisa ada di Grindelwald? entah gimana ceritanya tapi setelah Antioch Peverell tewas terbunuh ketika tidur oleh seorang musuh yang menginginkan tongkat itu, tongkat itu berpindah-pindah tangan.
  • Batu Kebangkitan memiliki kekuatan bagi pemiliknya untuk melihat dan berkomunikasi dengan mereka yang sudah meninggal. Entah bagaimana ceritanya semenjak Cadmus Peverell meninggal, batu ini menjadi milik Marvolo Gaunt dalam bentuk batu mata cincinnya. Keluarga Gaunt itu sendiri adalah garis terakhir Salazar Slytherin maka cincin itu adalah salah dua dari peninggalan keluarga Slytherin selain liontin emas. Marvolo Gaunt mewariskan cincin itu pada anak laki-lakinya Morfin Gaunt yang sekaligus paman Voldemort. Udah tahu kan kalo Voldemort memang keturunan Slytherin namun ibunya menikah dengan muggle?! Nah, cincin itu lah yang dipakai Dumbledore hingga tangannya terkena kutukan Voldemort yang memilih cincin itu menjadi Horcruxnya. Dumbledore sendiri menemukan cincin itu di reruntuhan rumah keluarga Gaunt. Lalu ia mewariskannya pada Harry tersembunyi dalam golden snicth yang pertama ia tanggkap di pertandingan quiddicth.
  • Jubah Gaib memiliki kekuatan menutupi penglihatan dari sang maut, ia tak lekang oleh waktu dan mantra. Mulanya ia dimiliki oleh Ignotus Peverell dan turun-temurun sampai James Potter. Nah, bisa ditebak langsung kan kalo ayahnya pasti akan mewariskan ke Harry.
Agak bingung yaa koq Harry yang keturunan Ignotus dapet jubah gaib dan Voldemort keturunan Cadmus dengan batu kebangkitannya, berarti mereka saudara jauh kan?? J.K. Rowling sendiri menerangkan dalam sebuah wawancara Harry dan Voldemort memang memiliki sedikit pertalian saudara melalui keluarga Peverell. Dan tentu, hampir semua keluarga penyihir memiliki pertalian jika kita menelusuri mereka selama berabad-abad. Sebagaimana dijelaskan dalam buku Relikui Kematian, Peverell bersaudara menurunkan banyak keluarga penyihir.

No comments: